Archive for February, 2010


Assalammualaikum. . …..
Masa saya kecik-kecik dulu,mak selalu sangat suruh saya habiskan belen-belen( sisa-sisa) nasik yang dia makan …
dan pagi-pagi sebelum pergi sekolah,mak akan tuangkan air teh untuk saya minum itu dan macam biasa,
mesti ada sikit belen … tapi taklah everytime secara puratanya seminggu sekali mesti ada mak suruh buat macam itu …
Dan sampailah saya dah besar panjang nie pun situasi ni still berjalan ….either belen makanan mak atau abah …

tapi kalau belen makanan anak-anak memang jadi satu kepantangan bagi mak atau abah untuk habiskan…
kami kena habiskan sendiri atau akan dihabiskan oleh adik beradik yang lain … samada kami perasan atau tidak ….
so satu hari itu tergerak nak tanya pasal isu ini kat mak …

Akhirnya mak dedahkan bahawa memang purposely dia buat macam itu sebab itu petua yang dia dapat dari arwahmak mentua dia sendiri …arwah tok perempuan kami lah sebelah abah …mak kata,supaya hati anak-anak sentiasa
melekat kat mak bapak…dan saya sendiri akui kesannya ……makin umur kita meningkat,hati kita senantiasa belas

mak mentua dia sendiri …arwah tok perempuan kami lah sebelah abah …mak kata,supaya hati anak-anak sentiasa
melekat kat mak bapak…dan saya sendiri akui kesannya ……makin umur kita meningkat,hati kita senantiasa belas mak mentua dia sendiri …arwah tok perempuan kami lah sebelah abah …mak kata,supaya hati anak-anak sentiasa
melekat kat mak bapak…dan saya sendiri akui kesannya ……makin umur kita meningkat,hati kita senantiasa belas tengok mak bapak kita yang makin tua itu..

Kalau kena marah ke kena tengking ke memang kami adik beradik diam membisu..jer lah namanya nak menjawab balik memang tak dak walaupun kita tahu yang kita betul dan mak pesan,dah ada anak sendiri esok …
jangan sekali-kali makan lebihan makanan anak… samalah ceritanya …dan mak kata jugak, pagi-pagi jumaat masa
dia bancuh air untuk kami semua,dia akan selawat 3 x dan berdoa semoga kami selamat pergi dan selamat balik …
dan guru saya pesan, antara kesan terbesar bagi ibu bapa yang tidak menunaikan solat maghrib ialah,
mereka- mereka ini akan Allah cabut rasa hormat anak terhadap mereka … solat berjemaahlah dengan anak-anak
tiap kali waktu maghrib .. kalau ada lebih dari sorang anak,suruh sorang azan dan sorang Qiam …


balik memang tak dak walaupun kita tahu yang kita betul dan mak pesan,dah ada anak sendiri esok …
jangan sekali-kali makan lebihan makanan anak… samalah ceritanya …dan mak kata jugak, pagi-pagi jumaat masa
dia bancuh air untuk kami semua,dia akan selawat 3 x dan berdoa semoga kami selamat pergi dan selamat balik …
dan guru saya pesan, antara kesan terbesar bagi ibu bapa yang tidak menunaikan solat maghrib ialah,
mereka- mereka ini akan Allah cabut rasa hormat anak terhadap mereka … solat berjemaahlah dengan anak-anak
tiap kali waktu maghrib .. kalau ada lebih dari sorang anak,suruh sorang azan dan sorang Qiam …

balik memang tak dak walaupun kita tahu yang kita betul dan mak pesan,dah ada anak sendiri esok …
jangan sekali-kali makan lebihan makanan anak… samalah ceritanya …dan mak kata jugak, pagi-pagi jumaat masa
dia bancuh air untuk kami semua,dia akan selawat 3 x dan berdoa semoga kami selamat pergi dan selamat balik …
dan guru saya pesan, antara kesan terbesar bagi ibu bapa yang tidak menunaikan solat maghrib ialah,
mereka- mereka ini akan Allah cabut rasa hormat anak terhadap mereka … solat berjemaahlah dengan anak-anak
tiap kali waktu maghrib .. kalau ada lebih dari sorang anak,suruh sorang azan dan sorang Qiam …

kemudian berganti-ganti bacakan doa lepas solat… ini yang kami sekeluarga amalkan sampai sekarang …
Saya personally memang cukup malu kalau tak sempat solat jamaah maghrib dengan mak abah secara

praktiknya,inilah yang paling paling paling berkesan sekali ….tak caya try buat …solat jamaah dengan
anak-anak tiap kali maghrib ….. dapat semua waktu lagi baik …sangat besar ‘rahsia’ dan peranan dapur
rupa-rupanya. ..dan jugak kesan solat jamaah walau hanya bagi waktu maghrib.

“Apabila kita kejar dunia,dunia akan lari; tetapi apabila kita kejar akhirat, dunia akan mengejar kita”.

and may the last ones understand his words better than those who listen to him directly…. ..
Yang baik datang dari Allah & yang kurang itu is from my weaknesses. Do impart this knowledge;

you’ll lose nothing. Wallahu A’lam… Terima Kasih,

Quoted dari email yang diforward kepada saya.. sungguh terkesan di hati saya..  


Just to ambil iktibar untuk mendidik diri & family.Usia dunia sudah terlalu hampir ke penghujungnya,
terlalu! So,it’s good if we can remind each other because in Rasulullah’s last sermon,baginda pun did
mention that all those who listen to him (on shall pass on his words to others,and those to others again;

 

Advertisements

terjawab segala persoalan..

diharap penjelasan kamu itu

adalah ikhlas dari hati kamu..

bukan sekadar untuk menjaga hati ini..

terima kasih segalanya!!

kerisauan tentang keSARJANAan

Setelah membuat sedikit review tentang tugasan dan projek masters,  cukup untuk membuatkan saya gusar dan risau.. tiada langsung usaha dibuat untuk memulakan tugasan dan projek yang telah diamanahkan.. seperti biasa alasan due date lambat lagi.. sikap last minit memang tidak pernah berubah..

Pembelajaran peringkat sarjana memang jauh berbeza jika dibandingkan di peringkat  ijazah pertama.. Bak kata Prof Dr Anisah, di peringkat sarjana memerlukan pelajar untuk berfikir secara kritis, bukanlah hanya menerima konsep dan teori semata-mata, namun jauh lebih itu, pelajar perlulah lebih kreatif dan dinamik dalam menyuarakan sesuatu isu dari pelbagai aspek sosial dan perundangan. Pelajar akan diuji dengan tugasan dan soalan peperiksaan yang memerlukan kupasan dan huraian isu secara kritikal, dan akhirnya di peringkat ini sejauh mana pelajar berjaya mengemukakan cadangan dan pandangan bernas dalam mendepani isu perundangan yang dikemukakan..

Justeru, bagi memenuhi aspirasi kesarjanaan peringkat masters ini bukanlah mudah.. bukan sekadar dengan hanya membaca bahan rujukan primer textbook, malah lebih dari itu, pelajar perlu membaca bahan bacaan seperti jurnal dan artikel. setiap isu dan topik yang dikupas perlulah merujuk kepada jurnal dan artikel tersebut.. mampuslaa aku nak baca.. dah la pemalas.. adussss…

Tapi itu lah kenyataan dan realitinya.. bukan senang kita nak dapatkan sesuatu yg kita inginkan.. memang banyak perngorbanan.. keinginan apa sahaja pasti perlu berkorban.. teringat zaman menjadi student prasiswazah.. banyak kesusahan yang didepani dan dihadapi esp semasa peperiksaan menjelang tibe.. mengingati beratus2 kes  dan prinsip is not an easy job.. nasib baik ada geng study group yang sangat membantu..

saya semakin risau..  masanya semakin hampir.. i have to do something.. saya perlu untuk memperuntukan seharian melepak di PTSL or PUU untuk menyiapkan segala tugasan dan projek.. terpaksa korbankan liburan di hujung minggu.. student life is really come again…

sahabat..

perkenalan kami hampir 6 tahun usianya..

pelbagai ranjau dan cabaran kami tempuhi..

kisah suka duka kami lalui..

gaduh bermasam muka adalah rencah dalam hubungan ini..

namun.. hubungan ini masih kekal terjalin hingga kini..

semakin hari kita saling memahami..

banyak cerita kita saling berkongsi..

banyak perkara kita saling melengkapi..

melalui hari-hari berlalu penuh makna..

terlalu banyak kita harungi..

akademik, program dan aktiviti..

di kampus dan fakulti..

di kala diri diumpat di keji..

dia hadir melindungi..

semuanya atas nama persahabatan..

sahabat suka tawa gembira..

sahabat duka lara..

apresiasi atas segala keihklasan.

apresiasi atas segala budi kebaikan..

bersyukur atas kurniaan Ilahi..

memberi nikmat persahabatan yang tidak ternilai..

moga ukhuwah dan ikatan terjalin..

berkekalan ke akhirnya..

..jiwa kosong..

kadangkala apa yang kita sayang tidak akan menjadi milik kita..

tapi bagi saya kerap kali juga apa yang saya sayang tetap bukan menjadi milik saya..

saya sedar i am not good in serious loving relationship..

mungkin kerana saya terlalu memilih

dan mencari yang sempurna…

saya sedih apa yang diharapkan dan diimpikan tidak menjadi kenyataan..

saya sedih apa yang diidam juga tidak mampu saya kecapi..

saya sedih.. sangat sedih…dan terus bersedih..

walau apapun, saya kena kuat dan tabah menghadapinya..

kerana akhirnya pasti ada hikmah tuhan tidak mengurniakan dia untuk saya

bukan juga diciptakan perasaan dia untuk saya..

tapi bagaimana saya bisa kuat berhadapan dengan situasi ini..

tolonglah beri saya peluang untuk berkongsi kasih itu dengannya..

saya percaya ia adalah satu proses..

Ya Tuhan, bukakan la pintu hatinya..

lembutkanla hatinya untuk melihat kebaikan ku..

saya sayangkan dia..

dan saya sangat menyayangi dia..

dan terus menyayangi dia..

sekurang-kurangnya,

dia menghargai saya lebih dari orang lain yang berada disekelilingnya..

tapi bagaimana caranya,

adakah saya  perlu berkorban??

mungkin……

___________

kenapa juga saya terlalu mudah untuk menyayangi orang?

mungkin juga kerana sudah tiba masanya saya perlu

mencari seseorang

seseorang yang bisa

berkongsi rasa, cerita  dan rahsia

seseorang yang bisa

menyayangi saya sepenuh hati

seseorang yang bisa

saya sayangi sepenuh hati juga

YA Allah.. pertemukanlah saya dengan insan itu untuk saya..

bukan untuk hubungan jangka panjang,

cukup sekadar hubungan saling menghargai..

jiwa ini benar-benar kosong

dan ku perlu kan dia untuk mengisi dan berkonsgi rasa kasih itu….

aku sayang kamu

setelah bertahun lamanya sy memendam perasaan.. dah tak tertanggung lagi rasanya.. rasa bahagia bila kamu hadir menemani saya walau hanya dengan cara SMS penghubung antara kita.. itu sudah cukup bagi saya..

takut untuk menjadikan hubungan ini lebih serius..kerna pasti pengakhirannya pasti meneyedihkan..  biarlah hubungan kita sebegini sahaja sampai bila-bila.. moga hubungan sebegini adalah suatu proses ke arah sesuatu yang lebih membahagiakan..

semakin hari perasaan sayang terhadap kamu makin menebal.. setiap kali menerima sms mu, saya rasa sangat gembira dan bahagia.. walaupun saya tahu kamu tidak bermaksud apa2.. dan saya yang sebenarnya hanya berangan-angan untuk mengejar kamu.. .

CINTA DALAM HATI…

Mungkin ini memang jalan takdirku
Mengagumi tanpa dicintai
Tak mengapa bagiku asal kau pun bahagia
Dengan hidupmu, dalam hidupmu

Telah lama ku pendam perasaan itu
Menunggu hatimu menyambut diriku
Tak mengapa bagiku cintaimu pun adalah
Bahagia untukku, bahagia untukku

Ku ingin kau tahu diriku di sini menanti dirimu
Meski ku tunggu hingga hujung waktuku
Dan berharap rasa ini kan abadi untuk selamanya
Dan izinkan aku memeluk dirimu kali ini saja
Tuk ucapkan selamat tinggal untuk selamanya
Dan biarkan rasa ini bahagia untuk sekejap saja